CantikTakKenalKilogram

titik jenuh

Posted on: Maret 21, 2010

tiba tiba saya teringat akan percakapan dengan seorang teman yang membahas tentang titik jenuh..

Kalau diibaratkan dengan kurva, maka perasaan itu sama adanya dengan kurva panasnya aer.

‘Kok bisa??’
‘Ya, jadi perjalanan perasaan itu sama dengan perjalanan air untuk mendidih. Pada awalnya, dingin, makin lama makin panas dan mendidih. Namun setelah mendidih, apalagi? Tidak akan bisa lebih dari itu. Itulah titik jenuh.

Agak bingung saya..

Tapi, tak apalah.. Saya coba lanjutkan pembicaraan ini..

‘jadi menurut lu, ntar bakal ada gitu waktu dimana jenuh itu datang?’
‘ya iyalah. Menurut lu??’
‘okey. Emang bener. Trus gimana. Kalo masalah aer sih enak. Tinggal matiin apinya, ambil aernya, trus minum kopi deh’

*hahaha, pikiran saya memang tak pernah jauh dari perut*

‘lu mah. Perut mulu yang dipikirin. Yang lu pikirin jangan aernya, tapi gimana implementasi tuh perumpamaan di masalah perasaan.’
‘yah, itu kan yang gw tanya!’
‘nah,kalo aer kan enak tinggal dimatiin dan dibuat kopi kaya lu bilang tadi. Kalo masalah perasaan, emang bisa dimatiin trus dirubah bentuk gitu?’
‘haha, iyah! Trus, gimana?’
‘yah make it easy.. Kecilin apinya sebelum mendidih, dengan harapan panas tetap ada, tapi aer ga abis karena ngebul jadi uap aer.’
‘ah berat omongan lu. Ngomong emang enak, coba diterapin?’
‘haha, iyah. Yang ada kita cuma bisa telponan dan nangis.’

Yap, itulah. Ternyata apa yang dikatakan teman saya itu ada benarnya juga.

Kok bisa??

Ya, kalau kita menjalaninya dengan so smooth, yang ada blenger, bosen, jenuh. Makanya kita perlu variasi. seperti yang dikatakan teman saya.
‘kecilin apinya sebelum mendidih’
Mungkin, maksudnya adalah don’t too much in anything. Jangan TERLALU. Put everything in the right size. Apalagi untuk wanita, uh.. Jangan terlalu cinta, teman!! Nanti kita yang sakit.

Pada dasarnya semua yang terlalu emang bikin eneg. kaya makanan aja, saya seneng banget dengan sop kaki mang amin dan capcay rumah makan sumatra. ngebayanginnya aja udah ngiler. Tapi kalau tiap hari, oh please! Yang ada saya bisa diare plus pusing karena eneg!!’

hal semua diatas kan hanya perumpamaan. Perumpamaan yang mengibaratkan perasaan dengan benda atau hal hal nyata yang bisa ditelaah dengan logika. Tapi, intinya perasaan kan bukan hal yang nyata, yang bisa dilihat, itu hanyalah hal tak nyata yang hanya bisa dirasa.

Apalagi tadi pagi, saat gereja. Saya mendengar pendeta berkata.
‘hal hal yang tidak nyata, tidak terlihat bentuknya, tidak bisa kita jalani searah dengan logika. hal hal tersebut akan hancur begitu kita menggunakan logika. Tapi semua memerlukan keimanan kita, untuk mempercayainya sehingga hal tersebut dapat dinyatakan.’

Hummmfh..
Benar juga. Memang kadang dalam hidup kita suka jatuh, bosan eneg dan mungkin mengalami titik jenuh terhadap apa yang kita punya. Kalau di-logika-in, ngapain ga ditinggalin aja sih. temuin hal hal baru dan pasti lebih seru, mungkin lebih variatif dan jauh dari kata jenuh. Tapi saya saat ini mulai mencoba untuk melihat ke sisi sebaliknya, perbandingan bersyukur. Se gaknya walaupun dengan sejuta perasaan itu, tetap saya masih memilikinya; memiliki hal hal yang membuat jatuh, bosan, eneg dan jenuh. Ini jauh lebih baik daripada tidak memilikinya.🙂

5 Tanggapan to "titik jenuh"

tapi tetep ya
anologinya kalo ngga kopi ya sop kaki mang amin dan capcay rumah makan sumatra

tapi serem juga
masa kakinya mas amin di sop sihhhh

Semuanya enak tau tin..
Iced capuccino, sop kaki SAPI buatan mang amin, capcay rumah makan sumatra..
Coba deh..

*tuh udah gw jelasin pake huruf kapital, hahaha*

emg mang amin bisa buat kaki SAPI😛
masi ambigu😛

weiiiitsss..
Belum tau kalo mang amin bisa???
Ckckkckckck..
Makanya kenalan dong ma mang amin..
Hahahha..

mang amin
kenalkan
saya martin

kakinya enak deh mang😛

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: